Susah sebenarnya hendak mencari keropok lekor yang betul-betul umph seperti di Terengganu. Cuma bila dah jumpa, terus jadi pelanggan setia. Kali ni, penulis berkesempatan untuk singgah di salah sebuah kedai melayu yang menjual keropok keropok warisan orang terengganu dan kelantan ni. Ia terletak di kawasan Sg Balak kajang dan ia mudah dikenali dengan kedai yang berada disebelah jalan.

Ia menjual keropok kering dan keropok losong. Harganya memang murah dan sesuai dengan kualiti.

Stesen Kota Bharu, antara restoran yang popular di sekitar Cheras. Berkesempatan singgah pada waktu tengah hari, namun disebabkan bilangan pengunjung yang terlalu ramai, maka terpaksa membatalkan hasrat untuk makan disini. Beratur panjamg untuk mendpatkan meja disini. Disebabkan pandemic Covid19, maka terpaksa lah restoran menjarakkan meja antara satu sama lain. 
Mungkin pada masa akan datang, akan singgah disini lagi nanti. 

Palm Hotel Seremban adalah tempat yang dituju kali ini. Sampai jugak kami ke seremban, dan apa yang membuatkan kami tertarik dan menarik adalah hotel ini berkongsi sekali dengan pasaraya. Ia boleh diakses dengan berjalan kaki kerana ia didalam bagunan yang sama. Apa yang menariknya, terdapat banyak kedai di pasaraya ini dan ia membuatkan perjalanan kami disini tidak selesai pada satu hari.

Pasaraya ini dikenali sebagai Palm Mall.Disini terdapat macam-macam barang-barang, dengan pakaian wanita, pakaian lelaki, dan barang-barang ekslusif tempatan/international. Rambang mata apabila berjalan sepanjang deretan kedai disini. Ada nya pelbagai kedai disini, antaranya brand brand popular seperti Aeon Max Valu, Aeon Wellness, Bata, Black Canyon, Sushi King, Burger King dan panggung wayang. Banyak kedai makanan yang ada disini dan ia memberikan anda banyak pilihan semasa ingin menjamu selera. Boleh dikatakan memang banyak pengunjung di restoran-restoran ini. Jadi nak makan sedap sedap, memang boleh singgah sini dan banyak kedai yang menawarkan makanan halal. Kunjungi website pasaraya untuk maklumat lanjut: www.palmmall.my. Jika anda datang ke seremban, jangan lupa singgah ke pasaraya ini, kerana ia memang meriah.

 

Apabila tiba disini, terus saja parking kereta untuk hotel terletak ditingkat 5. Cuma parkingnya berkongsi dengan pasaraya , jadi agak keliru semasa mencari tingkat untuk parking kereta. Ambil lif terus pergi ke ground area dan jumpa lah lobby hotelnya. Sangat cantik walaupun agak kecik. Yang uniknya, ada mesin penggilap kasut ini yang pertama kali penulis jumpa. Rupanya ada mesin automatik, cuma mungkin tidak dikomersialkan. Untuk pendaftaran, kerana telah booking melalui Agoda, maka ia lebih mudah. Cuma memberi nombor tempahan kemudian menunjukkan kad pengenalan sebagai bukti pemilik booking. Kemudian selesai dan diberikan kunci bilik. Cuma deposit hotel adalah RM100, jadi pastikan anda membawa duit yang secukupnya.



Disebabkan tiba pada pukul 3 petang, boleh dikatakan tidak ramai orang dilobby. Sempatlah aku melihat dikeadaan sekeliling hotel ini. Diluar hotel terdapat programme yang Future Jobs oleh Penjana. Mungkin ia belum dirasmikan, jadi pengunjung yang ada agak berkurangan.


Terdapat banyak hotel terdapat disini, cuma aku memilih hotel ini disebabkan ia bersambung dengan pasaraya. Jadi aku tidak penat untuk memandu ke tempat lain pada hari pertama. Dengan kepenatan memandu dari rumah kesini, sudah pasti aku ingin mencari hotel yang menawarkan segalanya dikawasan berdekatan.

 Apa yang aku boleh katakan, hotel ini memang sangat sesuai untuk keluarga yang ingin kan moment shopping didalam hotel kerana segalanya adalah berdekatan. Sejujurnya, aku merasakan ia adalah hotel yang terbaik di Seremban. Ia bukanlah satu-satunya hotel premium disini, terdapat jugak Royale Chulan Hotel jugak terdapat disekitar seremban, namun ia tidak menawarkan akses ke pasaraya seperti ini.

 Biliknya agak luas dan menawarkan katil yang besar, walaupun perabot nya agak kelihatan lama dan warna cat yang agak unik. Memang jarang dapat jumpa hotel yang menggunakan cat warna hijau untuk tema warna bilik. Sambil berehat disini, terdapat beberapa channel Unifi yang boleh dipilih.



Kerusi merah yang disediakan memang sangat selesa, umpama berada di rumah sendiri. 


Tandas nya pula berkonsepkan mewah, namun tiada tub mandi. Tetapi air pancuran panasnya memang cukup kuat dan sangat puas.

 

Untuk sarapan, ia memang mengikuti SOP dari kerajaan, yang mana, pelayan hotel akan menolong memasukkan hidangan yang diigini kedalam pinggan anda. Jadi tiada masalah, kerana hidangan yang di sediakan memang sedap. Terutamanya Omelete dan Rendang daging. Memang terbaik. Semasa tiba disini, terdapat beberapa pengunjung yang menjamu selera sambil menonton televisyen.

Seperti yang saya katakan, Palm Hotel ini adalah sebuah hotel yang berkonsepkan integrasi hotel dan pasaraya yang menawarkan segalanya dengan akses berjalan kaki. Mudah dan selesa. Boleh dikatakan, hotel ini menawarkan segalanya dalam satu.


Jika anda hendak menginap disini, boleh lah booking dahulu menggunakan Apps Agoda/Booking.com. Kerana harga booking adalah lebih murah berbanding check in. Apapun, bagi kami berdua, hotel ini memang terbaik. 


Palm Hotel, Jalan Sungai Ujong, 70200, Seremban, Negeri Sembilan.

Website : https://www.palmseremban.my/

 





Kali ini kami menikmati hidangan makanan tengah hari di sebuah restoran yang terdapat di Melaka. Antara yang menjadi pilihan disini, sudah pastilah hidangan seafood yang sangat menarik dan harga yang berpatutan. Sudah beberapa kali kami singgah ke sini pada hujung minggu, cuma baru sahaja ada masa untuk mencoretkan pengalaman kami disini. 

Lokasi restroran ini terdapat di Taman Melaka Raya dan mengikut dari facebook, ia mempunyai satu lagi cawangan di Taman Kota Shahbandar. Jika anda ingin melihat promosi yang ditawarkan, anda boleh mengunjungi website dan facebook di bawah

 http://www.simplyfish.com.my/

 Ia berkongsepkan western yang dihiasi dengan tema alat kelengkapan nelayan seperti jala, tong ikan dan pelbagai lagi. Anda akan lebih tertarik apabila membuka menu makanan yang dipamerkan. Terdapat Soft Crab Shell yang boleh dimakan terus apabila dihidangkan. Selain itu, terdapat promosi dan menu baru yang disediakan mengikut bulan-bulan tertentu. 







Dikala matahari hampir melabuhkan cahanyanaya, barulah aku mula untuk berangkat pulang. Itulah rutin kerja harian aku dari pukul 8 pagi hingga ke 6 petang. Selama 10 jam aku berada di office melakukan kerja dari 24 jam masa dalam sehari. Dalam 5 hari, sudah hampir 50 jam masa aku berada di office. Ia umpama 41% masa sehari aku gunakan untuk bekerja dan 8 jam masa yang aku ada untuk tidur, 33%. Apabila kita tambah kedua dua masa bekerja dan masa tidur 41%+33% : 74%. Aku hanya ada masa kira kira 6 jam atau bersamaan 26% yang ada untuk melakukan aktiviti yang dingini, seperti bersukan, membaca, menonton television, check facebook,  dan sebagainya. 

Itulah masa yang aku ada setiap hari. Daripada 24 jam, 74% digunakan untuk bekerja dan tidur. Baki masa yang ada lah digunakan untuk aktiviti harian. 

Cuma aku sangat bersyukur dengan kerja yang aku ada sekarang. Dengan kerja inilah, aku dapat memahami diri aku dengan lebih baik. Mengenal erti kerjaya sebagai jurutera yang sentiasa sibuk dalam menyiapkan tugasan harian. Tidak sangka, akhirnya aku berjaya mencapai cita-cita yang aku ingini. Dalam liku kehidupan bekerja, anda akan menemui pelbagai dugaan yang kadang - kadang membuatkan anda sedih, gembira, murung. Namun, alhamdulilah, aku dapat hadapi dugaan ini dengan tenang. Betullah orang kata, dikala usia makin meningkat, ia akan mematangkak kita dalam pemikiran dan keputusan yang diambil. 

Terkenang aku kepada arwah Ayah aku (Al Fatihah untuk Ayah aku), dari didikannya dan tidak putus asa memberi aku semangat untuk aku mencapai cita cita aku. Teringat lagi, dikala aku bersedih kerana keputusan peperiksaan yang teruk, kata kata semangatnya membuat aku lebih teguh untuk menghadapi ujian yang mendatang. Bila aku dapat berbual panjang dengan ayahku, segala topik kami bincangkan. Darilah perkerjaan, berita sehinggalah politik. Semuanya dibualkan terutama semasa dalam kenderaan. 
Walaupun, Ayahku telah tiada, namun segala didikan dan kata semangatnya yang membentuk diri aku yang sekarang. Jika anda masih ada ibu dan ayah, layanlah sebaik mungkin, kerana mereka lah yang membesarkan dan mendidik kita pada waktu kecil. Kita jugak akan mengharapkan anak-anak soleh untuk mendoakan kita apabila kita tiada nanti.

29/08/2020
3.37pm

Previous PostOlder Posts Home