Suka duka sebagai QA Technician

Asalamualaikum semua.

Kadang-kadang teringat lagi masa bekerja dulu sebagai QA technician. Kira-kira setahun jugak la bekerja di kilang, menimba sedikit pengalaman tentang QA, berkenalan dengan ramai kawan-kawan dan tujuan paling utama mengenal cara kerja sebagai Quality assurance Tech.

Dari sini lah, aku mengenali cara menggunakan ilmu yang aku pelajari di universiti sebelum ini, iaitu, ISO9001, QMS, TQM, SPC, Metrology, Inspection, Sampling, CAR, FMEA, FAI, Process capability dan banyak lagi secara praktikal. Kalau tidak, mungkin semua ilmu yang aku pelajari hanyalah teori semata-mata, dan disni, aku dapat melihat bagaimana ilmu ini dipraktikkan dengan betul. Dari tunjuk ajar manager, engineer dan technician lain, ia menjadi mudah untuk aku memahami cara kerja disini.

Sengaja aku memilih untuk bekerja dalam deparment QA, jauh dari knowledge ku dalam mechanical engineering, kerana sudah lama aku ingin mengetahu gerak kerja dalam bidang quality. Dari sini jugaklah, aku mengenal erti sebenar quality assurance dari pandangan seorang technician.

Untuk menjadi QA tech ni, diploma dan sijil kemahiran sudah mencukupi untuk memohon jawatan ini. Dikilang ini, lepasan SPM pun boleh mohon. QA tech ni sebenarnya banyak terlibat dalam menyiapkan document dan result untuk semua jenis product yang dihasilkan di kilang. Lebih kepada inspect, check condition, measure critical dimension dan siapkan report untuk engineer buat analysis. Jadi banyak masa digunakan di situ, hanya kadang-kadang engineer akan minta pandangan tentang kualiti product tertentu, baru la kita terlibat sekali dalam analysis untuk menyiapkan CAR. Tapi jarang-jarang sekali. Sebagai contoh, aku banyak terlibat dalam check critical dimension, kalau product tu fail critical dimension, report to engineer dan kita sendiri sediakan Non Conformance Report(NCR) tuk production imporve kan dimension product tu. Kemudian kita sendiri kena inform technician yang terlibat tuk improve kan product tu. Begitulah rutin sepanjang bekerja disitu. Secara ringkasnya macam ni

Check Product > Measure Critical Dimension > Inform kepada QA Engineer atau supervisor sekiranya ada defect > Buka Non Conformance Report > Hantar NCR dan Inform production technician tentang masalah tersebut. > Masukkan nilai critical dimension untuk setiap product ke dalam sistem untuk buat analisis Statistical Process Control (SPC)


 Jadi kepada sesiapa yang berminat nak jadi QA tech ni, jangan risau, sebab semua nya boleh belajar dari senior-senior QA yang ada di kilang walaupun zero knowledge dalam bidang ni.. Machine yang digunakan dlm QA metrology department adalah seperti dibawah

Machine to measure contour and roughness
Quickscope Machine to measure size of product in 4 decimal
Smart Scope. Able to draw based on size of product . Use to measure size small object
Disebabkan, rutin kerja yang sama setiap hari, jadi kerja ini agak mudah dan sedikit bosan, namun disebabkan keinginanaku untuk belajar tentang QA, aku kuatkan jugak semangat untuk bekerja disini. Banyak pengetahuan yang aku dapat dan melalui pembelajaran sendiri mengenai QA ni, dan ada juga sedikit bantuan dari engineer yang turut menerangkan kepada aku quality tools qa seperti MSA, APQP, 7QC Tools. Sejak itulah, aku melakukan self study untuk mengetahui lebih mendalam tentang quality tools ini, Banyak ilmu yang aku perolehi, dan sekarang, aku lebih faham, mengapa quality tools sangat diperlukan dalam manufacturing.

Yang aku respect adalah engineer di sini iaitu Mr Rajen dan Mr Thina yang bekerja sebagai engineer disini.. Bayangkan, Mr Rajen adalah kelulusan diploma dalam bidang computer tapi akhirnya berjaya menjadi quality engineer berkat mengikuti kursus yang di kilang lama dia bekerja. Tak sangka ilmu seperti SPC yang banyak berkait dengan calculation pun dapat difahaminya. Mr Thina pula adalah bekas pelajar sijil dan diploma di KISMEC Sg Petani, yang belajar dalam bidang injection moulding, kini bergelar production engineer. Macam orang kata, rezeki memang tidak dapat dijangka tapi kesungguhan yang mereka tunjukkan untuk bergelar sebagai engineer kilang mmg patut dipuji.. Bermula dari bawah iaitu technician dan bekerja dalam sesuatu yang berlainan dari apa yang dipelajari di kolej memang agak susah bagi mereka.. Apabila aku bertanya apa rahsia kejayaan diorang, satu je jawapan diorang iaitu ikuti kursus yang berkaitan dan pastikan berminat dalam bidang tersebut.. Seperti Mr Rajen sendiri, dia mengikuti lebih dari 20 short course mengenai kualiti untuk berjaya menjadi quality engineer di kilang sekarang.

Team mate di QA department
Pengalaman bekerja disini sebagai technician memang tidak dapat dilupakan.. Bermula dari bawah, untuk mengenali ISO9001 documentation, QA, production system dan pekerja disini memberi aku lebih kefahaman untuk menjadi engineer pada masa hadapan.
( Teringat lagi, waktu orang sudah berehat selepas menyiapkan kerja pada shift malam, aku masih lagi membaca document2 mengenai QA yang terletak di rak )

Salam dan semoga gembira selalu...

Untuk mencari resume template percuma :
Resume Template Fresh Graduate



Next PostNewer Post Previous PostOlder Post Home

1 comment: